Keringanan Pajak – Dampak Bencana

Untuk mengatasi dampak bencana alam, ada ketentuan undang-undang perpajakan khusus. Ini diberlakukan untuk membantu pembayar pajak individu dan bisnis dengan memberi mereka beberapa keringanan pajak setelah terjadi bencana alam. Meskipun kami tidak suka berpikir seperti ini, sangat penting bagi setiap pembayar pajak AS untuk memperhatikan tindakan pencegahan ini.

Undang-undang ini mungkin hanya mengizinkan pembayar pajak perorangan atau bisnis untuk dapat mengajukan menghitung pajak penghasilan pajak mereka di kemudian hari. Namun, ini berarti bahwa IRS dapat memberikan waktu tambahan untuk pengajuan pengembalian pajak. Namun demikian, jika Presiden telah menyatakan lokasi Anda sebagai daerah bencana besar, pengembalian lebih cepat dapat diterima dengan mengklaim kerugian yang terkait dengan bencana pada SPT tahun sebelumnya. Ini berarti harus mengajukan pengembalian pajak yang diubah.

Untuk mengklaim keringanan pajak dalam kasus bencana, wajib pajak orang pribadi atau bisnis harus dapat membuktikan bahwa mereka, pada kenyataannya, siap untuk ini. Merupakan ide yang sangat baik untuk Pelatihan Perpajakan Online menyimpan catatan yang tersimpan dengan baik di fasilitas yang aman, dalam format tanpa kertas. Penyimpanan catatan harus mencakup informasi mengenai barang berharga dan aset serta catatan perencanaan darurat.

Sungguh mengerikan memikirkan kerugian yang mungkin disebabkan oleh situasi bencana; namun, ada cara yang dapat membantu IRS untuk mengurangi dampak kerugian yang disebabkan oleh kerusakan, atau kehancuran, properti Anda jika terjadi peristiwa seperti angin topan, kebakaran, angin puting beliung, banjir, gempa bumi, atau letusan gunung berapi.

 

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours